Share:

Salam sejahtera dan salam muhibbah.bertemu kembali dalam siaran media Labu Emas,bersama paparan kali ini,kami ingin kongsikan sebuah lagi kisah yang menyentuh perasaan melibatkan seorang isteri muda berusia lapan belas tahun dan diaggap keanak-anakan oleh bapa mertuanya.dan akhirnya….

seawal perkahwinan lagi Maya perasan sikap bapa mertuanya yang pelik,pelik kerana suka mengusik nya seolah-olah budak-budak.Terjadi pada suatu petang di mana ketika itu Maya dan Bapa mertuanya berdua di rumah kerana suaminya menghantar lapuran tentang kerja di pejabat.Ketika itu bapa mertua Maya iaitu Pak Brahim balik dari kedai dengan membawa aiskrim potong,Bapa mertua menghulurkan aiskrim kepada Maya,Maya cuba menolak namun menghormati bapa mertua,Maya terima juga.ketika maya leka menyedut aiskrim disofa sambil menonton drama,Maya terperanjat melihat bapa mertua nya memerhatikan dirinya

Maya terperanjat melihat gelagat bapa mertuanya yang ketika itu cuma memakai kain pelikat,Maya terkejut dan menegur dengan baik.namun jawapan Menakutkan keluar dari mulut pak Brahim mengatakan dia melihat Maya seolah-olah sedang melakukan sesuatu yang menghairahkan! Dalam hati Maya berbisik mengatakan bapak mertuanya gila.Maya bingkas bangun dan meninggalkan pak Brahim keseorangan menonton tv.ketika Maya melintasi bapak mertuanya,Maya melihat dengan jelas kesan terjojol di bahagian kain pelikat bapak mertuanya.

Sebenarnya banyak kali maya perasan sikap bapak mertua nya yang suka mengendap Maya di bilik mandi.dan selalu juga Maya mengadu kepada suaminya soal tersebut namun Maya pula dimarahi suaminya,kononnya Maya cuba memfitnah semata-mata mencari alasan untuk pindah dari rumah bapak mertua nya.Maya terpaksa memendam rasa demi menjaga hati suaminya.

Tekanan dari pak Brahim membuatkan Maya selalu pening/sakit kepala.Dan kisah duka maya bermula apabila Suaminya memberitahu yang dia harus pergi ke Sabah untuk menyelesaikan berberapa tugas.Berita gembira bagi pak brahim yang menumpang sekaki mendengar penguguman dari anaknya.

Pada malam pertama Maya di rumah,Selesai saja makan dan membersihkan pinggan mangkuk,Irma tidak menonton tv.kerana berkurung dalam bilik sambil membaca novel.maka seorang diri lah pak Brahim di ruang tamu.Tiba-tiba dalam kesunyian malam,maya terdengar suara aneh dari ruang tamu,suara seolah pasangan melakukan hubungan intim.Maya cuba melihat dari celah pintu.Apa yang Maya lihat betul-betul membuatkan Maya hampir pengsan melihat.Dimana Bapa mertuanya yang berusia awal 50an sedang leka menonton video lucah.

Maya menjadi hairan,darimana pak Brahim mendapat video tersebut.Tanpa menghiraukan Maya kembali membaca novel.Sekitar pukul 11malam,Maya berasa dahaga.Ketika ke dapur Maya terserempak dengan bapak mertuanya.tapi ketika itu pak Brahim telah habis menonton video lucah !Teguran mertua tidak Maya hiraukan kerana berasa haus sangat.ketika itu hanya ada air oren yang ada dalam jag kaca dalam peti ais.Tanpa berfikir panjang Maya meneguk air.ketika ingin kembali ke bilik tidur bapa mertua maya pelawa maya menonton Cerita klasik di tv namun Maya hanya menyahut mengatakan matanya mengantuk dan hendak tidur awal.

Ketika itu Maya melihat tangan kiri pak Brahim berada didalam kain pelikatnya.Maya menjadi seram dan hairan,kerana sikap miang bapa mertuanya.Maya juga tertanya-tanya kenapa sehingga kini bapak mertuanya tak kahwin-kahwin lagi selepas mak mertuanya meninggal berberapa tahun yang lepas.

Sedang leka mengelamun,Maya di kejutkan dengan kehadiran bapa mertua nya dalam bilik.Maya cuba menjerit namun bapa mertuanya sempat menekup mulut maya.dalam keadaan tak senonoh pak Brahim menggunakan menantunya sendiri sebagai pelepas nafsu.Maya menagis dan meronta namun sekuat mana lah tenaga Maya,sedangkan bapa mertuanya sedang seronok mendayung perahu sambil pisau sayur siap di leher Maya,sebagai ugutan agar maya tidak berbuat bising dan melawan.

Setelah tiba ke destinasi, Maya di tinggalkan seolah-olah seorang pelacur oleh bapak mertuanya.Di kesempatan yang ada,Maya menghubungi suaminya.Namun hati maya hancur dan luluh bila mendengar jawapan dari suaminya mengatakan dia sengaja merancang perbuatan tersebut semata-mata memberi kepuasan kepada bapa mertuanya.Malam tersebut juga Maya cuba membunuh diri dengan terjun dari pintu ruang tinjau rumah atas iaitu tingkat dua.


(Sekadar hiasan)

Bersama perasaan tertekan,Maya terjun dari pintu tersebut.namun apa yang Maya rancang tidak menjadi kerana cuma kakinya yang patah.Maya di kejarkan ke Hospital oleh jiran nya.selepas menerima rawatan,Maya menceritakan punca dia terjun kepada Kak Hasmah.Atas nasihat Kak Hasmah,Maya melapurkan kepada pihak polis selepas menerima rawat di Hospital keesokan harinya.

Bapak Mertua Maya di tahan oleh Pihak Polis dan di hadapkan ke muka pengadilan.Mujur Maya tidak mati ketika cuba membunuh diri.melalui laporan Polis,surat pengesahan dari pihak Hospital,Maya menuntut cerai kepada suaminya,Namun ketika itu Suaminya belum balik lagi.Maya meninggalkan rumah tersebut dan pindah ke kampung halaman sementara menunggu panggilan oleh pihak mahkamah.

Share: